Transformasi Digital di Kabupaten Kapuas: Menuju Pemerintahan Berbasis Elektronik

Gambar
  Pada hari Rabu, 5 Juni 2024, Kabupaten Kapuas menggelar kegiatan "Persamaan Persepsi Penyusunan Arsitektur dan Peta Rencana Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE)" di Hasupa Ballroom Fovere Hotel, Kuala Kapuas. Acara ini diselenggarakan oleh Dinas Komunikasi, Informatika, Persandian, dan Statistik Kabupaten Kapuas, dan dihadiri oleh 130 peserta dari berbagai perangkat daerah, kecamatan, serta puskesmas di lingkungan Kabupaten Kapuas. Memahami Tantangan Awal: Kegiatan ini bertujuan untuk menyamakan persepsi terkait penyusunan arsitektur dan peta rencana SPBE di Kabupaten Kapuas. Tantangan awal yang dihadapi meliputi masalah sumber daya manusia (SDM) dan ego sektoral di mana masing-masing memiliki sistem dan aplikasi sendiri. Perubahan ini diharapkan dapat menyelesaikan beberapa tahapan dalam reformasi birokrasi. Output dan Outcome yang Diharapkan: Hasil dari kegiatan ini akan melahirkan Peraturan Bupati yang menjadi panduan semacam Rencana Pembangunan Jangka Menengah

Rapat Komite Sekolah SMA Negeri 1 Kuala Kapuas

Pada hari Sabtu, 20 Februari 2016 bertempat di Laboratorium Fisika SMA Negeri1 Kuala Kapuas dilaksanakan rapat komite sekolah. Dalam sambutannya wakil kepala sekolah, Bapak Guntur Tuah, menyampaikan bahwa ada 29 rombongan belajar dengan lebih dari 800-an siswa. Banyak kegiatan akademis dan ekstra kurikuler yang diikuti oleh para siswa. Saat ini sekolah hanya punya 26 kelas. Itulah sebabnya aula difungsikan sebagai kelas.

Ruang multi media digabung dengan laboratorium komputer. Hanya ada 18 WC dengan satu sumur bor. Perlu satu lagi sumur bor. Ada satu lapangan bola basket, bola volley dan lapangan bulu tangkis.

Aset komite: penimbunan sekolah, pagar tembok dan gerbang. Lapangan basket mulai Pak Endang, sumur bor, 14 WC, parkir dan halaman depan. Pos satpam. Untuk perbaikan sebagian kursi meja sekolah juga oleh komite.

Sekolah perlu sumur bor dan tandon. Halaman belakang bisa untuk parkir, tapi sekarang masih ada kendala untuk pemanfaatan bekas SMKN 1 Kuala Kapuas. Album diadakan sendiri oleh para siswa.

Ketua Komite Periode 2014-2016, Bapak Salman, menyampaikan bahwa sejak awal kepengurusan yang lalu tidak ada saldo. Komite ada pungutan kepada orang tua murid untuk perpisahan serta pembuatan album kenangan. Setelah itu tidak ada pungutan lagi. Saldo sekarang sekitar 11 juta lebih.

Calon ketua komite sekolah periode 2016-2018 adalah Bapak Aswan, Bapak Junaidi dan Bapak Nasution. Akhirnya berdasarkan aklamasi peserta yang terpilih sebagai ketua adalah H. Junaidi.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kamus Dayak Ngaju - Indonesia

Pengantar singkat Bahasa Dayak Ngaju (4)

Laki-laki adalah "qawwam" bagi perempuan