Sabtu, 14 September 2019

Pondok Pesantren Al-Amin Kapuas ikut Festival Ekonomi Syariah di Banjarmasin


Bapak Giyar (kanan) bincang-bincang dengan Bapak Wuryanto (kiri) dari Bank Indonesia


Pada hari Kamis-Sabtu, 12-14 September 2019 bertempat di Duta Mall, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, dilaksanakan kegiatan Festival Ekonomi Syariah untuk kawasan Indonesia Timur. Bapak Giyar, S.Pd selaku bendaraha Pondok Pesantren Al-Amin Kapuas menghadiri pertemuan tersebut. 

Kamis, 12 September 2019

Kabut asap di Bandara Syamsudin Noor

Saat menunggu di Bandara Syamsudin Noor pada hari Kamis, 12 September 2019 sekitar pukul 05.45 WITA, kabu asap makin tebal dan agak menyesakkan nafas.

Sabtu, 07 September 2019

Kafir dan Musyrik - Ustadz Abrar Harun



قُلْ أَطِيعُوا اللَّهَ وَالرَّسُولَ ۖ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَإِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْكَافِرِينَ
Katakanlah: "Taatilah Allah dan Rasul-Nya; jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang kafir". (Q.S. Ali Imran, 3: 32)

Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". (Q.S. Ibrahim, 14: 7)

Perbuatan-perbuatan syirik:

  • Waktu pengantenan tapi memberi sesajen untuk jin
  • Menaruh jimat pada badan
Syirik khafi : ketika dia melakukan sesuatu, dia kehilangan ikhlas. Pemahaman ikhlas yang paling gampang: memberi sesuatu karena ingin diperhatikan oleh orang lain. Ikhlas itu seperti orang buang air besar yang tidak mengenang apa yang sudah dikeluarkan. 

Allah tidak akan melihat pada orang-orang yang mengungkit-ungkit pemberian tersebut. Apa yang kita lakukan tidak diperhitungkan Allah SWT. 

Syirik kecil: riya. Ketika shalat sendiri cepat. Kalau sudah dilihat orang lain, lebih lambat daripada biasa. 

Ketika kita melakukan syirik kecil, akan menghantarkan pada syirik besar. Syirik akan membatalkan amal. 

Kitab Ma'alim Fi Thariq: syirik itu ada 3: ketika berdo'a kepada Allah melalui para wali; berdo'a kepada Allah, Allah bersanding dengan yang lain; berdo'a kepada Allah, Allah bersama yang lain.

 لَتَجِدَنَّ أَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِلَّذِينَ آمَنُوا الْيَهُودَ وَالَّذِينَ أَشْرَكُوا ۖ وَلَتَجِدَنَّ أَقْرَبَهُمْ مَوَدَّةً لِلَّذِينَ آمَنُوا الَّذِينَ قَالُوا إِنَّا نَصَارَىٰ ۚ ذَٰلِكَ بِأَنَّ مِنْهُمْ قِسِّيسِينَ وَرُهْبَانًا وَأَنَّهُمْ لَا يَسْتَكْبِرُونَ

Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Dan sesungguhnya kamu dapati yang paling dekat persahabatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata: "Sesungguhnya kami ini orang Nasrani". Yang demikian itu disebabkan karena di antara mereka itu (orang-orang Nasrani) terdapat pendeta-pendeta dan rahib-rahib, (juga) karena sesungguhnya mereka tidak menymbongkan diri. (Q.S. Al-Maidah, 5: 82)

إِنِّي كَفَرْتُ بِمَا أَشْرَكْتُمُونِ مِنْ قَبْلُ ۗ إِنَّ الظَّالِمِينَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ
... Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu". Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih. (Q.S. Ibrahim, 14: 22)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَقُولُوا رَاعِنَا وَقُولُوا انْظُرْنَا وَاسْمَعُوا ۗ وَلِلْكَافِرِينَ عَذَابٌ أَلِيمٌ
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu katakan (kepada Muhammad): "Raa'ina", tetapi katakanlah: "Unzhurna", dan "dengarlah". Dan bagi orang-orang yang kafir siksaan yang pedih. (Q.S. Al-Baqarah, 2: 104)

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَٰئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا
Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. (Q.S. Al-Isra, 17: 36)

وَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تُقْسِطُوا فِي الْيَتَامَىٰ فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنَ النِّسَاءِ مَثْنَىٰ وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ ۖ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا تَعْدِلُوا فَوَاحِدَةً أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ۚ ذَٰلِكَ أَدْنَىٰ أَلَّا تَعُولُوا
(yaitu) orang-orang yang lebih menyukai kehidupan dunia dari pada kehidupan akhirat, dan menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah dan menginginkan agar jalan Allah itu bengkok. Mereka itu berada dalam kesesatan yang jauh. (Q.S. Ibrahim, 14: 3)

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلَابِيبِهِنَّ ۚ ذَٰلِكَ أَدْنَىٰ أَنْ يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ ۗ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا
Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka". Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Q.S. Al-Ahzab, 33: 59)

Tanya Jawab:

Masjid Dhirar

وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مَسْجِدًا ضِرَارًا وَكُفْرًا وَتَفْرِيقًا بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَإِرْصَادًا لِمَنْ حَارَبَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ مِنْ قَبْلُ ۚ وَلَيَحْلِفُنَّ إِنْ أَرَدْنَا إِلَّا الْحُسْنَىٰ ۖ وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ
Dan (di antara orang-orang munafik itu) ada orang-orang yang mendirikan masjid untuk menimbulkan kemudharatan (pada orang-orang mukmin), untuk kekafiran dan untuk memecah belah antara orang-orang mukmin serta menunggu kedatangan orang-orang yang telah memerangi Allah dan Rasul-Nya sejak dahulu. Mereka Sesungguhnya bersumpah: "Kami tidak menghendaki selain kebaikan". Dan Allah menjadi saksi bahwa sesungguhnya mereka itu adalah pendusta (dalam sumpahnya). (Q.S. At-Taubah, 9: 107)

قَالَتِ الْأَعْرَابُ آمَنَّا ۖ قُلْ لَمْ تُؤْمِنُوا وَلَٰكِنْ قُولُوا أَسْلَمْنَا وَلَمَّا يَدْخُلِ الْإِيمَانُ فِي قُلُوبِكُمْ ۖ وَإِنْ تُطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ لَا يَلِتْكُمْ مِنْ أَعْمَالِكُمْ شَيْئًا ۚ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ
Orang-orang Arab Badui itu berkata: "Kami telah beriman". Katakanlah: "Kamu belum beriman, tapi katakanlah 'kami telah tunduk', karena iman itu belum masuk ke dalam hatimu; dan jika kamu taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia tidak akan mengurangi sedikitpun pahala amalanmu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang". (Q.S. Al-Hujurat, 49: 14)

 إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ لَمْ يَرْتَابُوا وَجَاهَدُوا بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۚ أُولَٰئِكَ هُمُ الصَّادِقُونَ
Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya (beriman) kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang (berjihad) dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar. (Q.S. Al-Hujurat, 49: 15)

Iman akan subur kalau orang memiliki kepekaan sosial. 

 لَا يَزَالُ بُنْيَانُهُمُ الَّذِي بَنَوْا رِيبَةً فِي قُلُوبِهِمْ إِلَّا أَنْ تَقَطَّعَ قُلُوبُهُمْ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ
Bangunan-bangunan yang mereka dirikan itu senantiasa menjadi pangkal keraguan dalam hati mereka, kecuali bila hati mereka itu telah hancur. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. (Q.S. At-Taubah, 9: 110)

Kamis, 05 September 2019

Catatan Tafsir Nouman Ali Khan tentang Surat Al-Baqarah ayat 130



وَمَنْ يَرْغَبُ عَنْ مِلَّةِ إِبْرَاهِيمَ إِلَّا مَنْ سَفِهَ نَفْسَهُ ۚ وَلَقَدِ اصْطَفَيْنَاهُ فِي الدُّنْيَا ۖ وَإِنَّهُ فِي الْآخِرَةِ لَمِنَ الصَّالِحِينَ

Dan tidak ada yang benci kepada agama Ibrahim, melainkan orang yang memperbodoh dirinya sendiri, dan sungguh Kami telah memilihnya di dunia dan sesungguhnya dia di akhirat benar-benar termasuk orang-orang yang saleh. (Q.S. Al-Baqarah, 2: 130)

مِلَّةِ – jika ada cenderung, condong atau tertambat pada sesuatu

Saya mulai dari bagian terakhir : وَإِنَّهُ فِي الْآخِرَةِ لَمِنَ الصَّالِحِين - dan sesungguhnya dia di akhirat benar-benar termasuk orang-orang yang saleh. Allah berfirman:

وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَالرَّسُولَ فَأُولَٰئِكَ مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ ۚ وَحَسُنَ أُولَٰئِكَ رَفِيقًا

Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu: Nabi-nabi, para shiddiiqiin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya (Q.S. An-Nisaa, 4: 69)

Allah membagi orang yang diberi nikmat itu ke dalam empat kelompok:
1.      Nabi
2.      Shiddiiqiin
3.      Syuhada
4.      Orang-orang yang saleh

Dalam daftar ini, orang-orang saleh berada dalam urutan terakhir. Ibrahim adalah ulul azmi, namanya sering diulang-ulang dalam Qur’an, beliau merupakan orang tua bagi kaum Muslimin, mengapa beliau disebut sebagai orang-orang saleh, bukan masuk dari kalangan Nabi? Hal ini karena beliau ingin bersama dengan keturunannya.

Pada ayat 129, Allah menyebutkan tentang karakteristik Rasul yang akan diutus pada akhir zaman. Kemudian pada ayat 130, Allah tidak menyebutkan bahwa barang siapa yang berpaling dari ajaran Nabi tersebut maka .... Tapi Allah memberi ungkapan alternatif yaitu:

وَمَنْ يَرْغَبُ عَنْ مِلَّةِ إِبْرَاهِيمَ - Dan tidak ada yang benci kepada agama Ibrahim

Ayat sebelumnya tidak bicara tentang agama Ibrahim, tapi tentang Rasulullah SAW. Jadi Allah ingin mengatakan bahwa apa yang Rasulullah SAW bawa adalah agama Ibrahim. Jadi siapa yang benci kepada apa yang dibawa oleh Rasulullah SAW sama artinya dia benci kepada agama Ibrahim.

Jadi ketika Bani Israil membenci apa yang dibawa oleh Rasulullah SAW sama artinya dia benci kepada agama Ibrahim. Mereka yang membenci agama Ibrahim adalah:

إِلَّا مَنْ سَفِهَ نَفْسَهُ - melainkan orang yang memperbodoh dirinya sendiri,

Kata bodoh bukan pertama kali muncul. Kata ini pertama kali muncul pada ayat:

أَنُؤْمِنُ كَمَا آمَنَ السُّفَهَاءُ - ... "Akan berimankah kami sebagaimana orang-orang yang bodoh itu telah beriman?" ... (Q.S. Al-Baqarah, 2: 13)

Ucapan ini diucapkan oleh orang-orang munafik dan Bani Israil. Jadi ayat ini mengingatkan kembali mereka akan apa yang pernah mereka lakukan sebelumnya. Kata ini muncul kembali ketika membicarakan masalah pemindahan kiblat:
سَيَقُولُ السُّفَهَاءُ مِنَ النَّاسِ - Orang-orang yang kurang akalnya diantara manusia akan berkata ... (Q.S. Al-Baqarah, 2: 142)

سُّفَهَاءُ – artinya light (ringan). Mudah menerima pendapat yang satu, kemudian menerima pendapat yang lain tanpa banyak berpikir. Teguh, kritis dan mengambil kesimpulan serta tidak berpindah kepada kesimpulan lain kecuali ada bukti yang jelas, ini adalah lawan dari bodoh.

Impulsive consumer adalah terjemah bahasa Arab klasik untuk سُّفَهَاءُ

Bentuk lain سُّفَهَاءُ – adalah menganggap diri lemah, tidak berdaya

Arti lain adalah meletakkan diri dalam kegelapan dan menolak untuk berpikir. Takut berpikir, takut belajar. Orang Yahudi mempercayai Rabi secara membabi buta (taqlid buta).

Ada yang menterjemahkan “sufaha” dengan menghancurkan diri sendiri karena kurang berpikir, baik didunia maupun di akhirat.

Ibrahim mengajarkan “basic decency”. Kita kembali ke normal. Ketika biasa minum soda, pepsi, maka minum air mineral jadi aneh.

Kalau kita makan yang tidak alami, maka enaknya segera dirasakan, tapi efek sampingnya belakangan.

وَلَقَدِ اصْطَفَيْنَاهُ فِي الدُّنْيَا - dan sungguh Kami telah memilihnya di dunia

Selama ini Bani Israil merasa bahwa mereka adalah umat pilihan. Allah mengingatkan bahwa mereka jadi umat pilihan karena mengikuti Ibrahim, sebagaimana yang disampaikan oleh Yusuf ketika di dalam penjara:

وَاتَّبَعْتُ مِلَّةَ آبَائِي إِبْرَاهِيمَ وَإِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ . Dan aku pengikut agama bapak-bapakku yaitu Ibrahim, Ishak dan Ya'qub ... (Q.S. Yusuf, 12: 38)

Karena Ibrahim banyak ujiannya, maka Allah mengajarkan bahwa setiap ujian adalah pelajaran. Itulah sebabnya “ibtila” artinya ujian dan nikmat pada saat bersamaan. Ibrahim mendapat ujian yang luar biasa dan beliau mendapat karunia yang luar biasa juga.

Itulah sebabnya umat ini banyak mendapat ujian. Karena orang yang dipilih akan diuji.

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ

Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Q.S. Al-Baqarah, 2: 155)

Kata memilih dalam bahasa Arab selain “istifa” adalah “ijtiba” atau “ikhtiyar”. “Istifa” berasal dari kata “shafwa” yang artinya suci. “Istifa” dapat berarti seseorang itu dipilih karena kesucian yang dimilikinya. Bisa juga berarti pilihan tersebut tidak dipengaruhi oleh orang lain. Misalnya kita memilih sendiri baju dan lain-lain.

اللَّهُ يَصْطَفِي مِنَ الْمَلَائِكَةِ رُسُلًا وَمِنَ النَّاسِ - Allah memilih utusan-utusan-(Nya) dari malaikat dan dari manusia; (Q.S. Al-Hajj, 22: 75)

Kalau Allah memilih Ibrahim, mengapa kamu meributkan ketika Allah memilih Muhammad SAW.

َلَقَدِ اصْطَفَيْنَاهُ  - dalam bentuk lampau, karena memang ini terjadi pada masa lalu. Kemudian ُ فِي الدُّنْيَا mengapa di dunia? Karena Allah ingin agar umat manusia mengambil pelajaran dari apa yang dilakukan oleh Ibrahim selama hidup di dunia. Pelajaran berharga dari Ibrahim adalah: Hidup ini adalah ujian.

وَإِنَّهُ فِي الْآخِرَةِ لَمِنَ الصَّالِحِينَ - dan sesungguhnya dia di akhirat benar-benar termasuk orang-orang yang saleh

Jadi orang-orang yang lulus dari ujian dalam kehidupan dunia maka akan bersama dengan orang-orang saleh di akhirat.

Kalimat ini dalam bentuk “jumlah ismiyah” yang menggambarkan bahwa ketentuan ini bersifat permanen.

Dari Jalan Kolonel Sugiono ke Ponpes Al-Amin Kapuas lewat Jalan Jepang

Perjalanan ini menempuh jarak yang agak lebih panjang dari rute lewat jalan Tambun Bungai. Waktu tempuh sekitar 36 menit.