Panduan Lengkap Operasi Katarak: Sebelum, Selama, dan Sesudahnya

Gambar
  Di masa kuno, orang Mesir kuno menggunakan teknik bedah yang dikenal sebagai "couching," di mana jarum tajam digunakan untuk menggeser lensa yang keruh keluar dari bidang pandang dan masuk ke dalam rongga vitreus di bagian belakang mata. Kemudian, orang Romawi menggunakan metode yang disebut "needling" untuk memotong katarak menjadi potongan-potongan kecil yang cukup kecil untuk diserap kembali. Meskipun kedua prosedur tersebut dapat meningkatkan penglihatan, mereka tidak dapat menyediakan penglihatan yang sepenuhnya jernih karena tidak menggantikan lensa. Terobosan tersebut tidak datang sampai tahun 1940-an, ketika ahli oftalmologi Inggris, Harold Ridley, menemukan lensa intraokular. Berbeda dengan operasi di zaman kuno, operasi katarak saat ini menggunakan sayatan kecil dan sedotan untuk mengeluarkan lensa yang keruh, dan kemudian menggantinya dengan lensa plastik buatan. Ekstraksi lensa dilakukan menggunakan salah satu dari dua prosedur: phacoemulsification ata

Bincang-bincang dengan Bapak I Made Sumartha - Kepala Dinas Pendidikan

Perbincangan ini berlangsung pada saat acara syukuran yang beliau adakan di rumahnya, di Jalan Tambun Bungai Gg. IV, Kuala Kapuas. Pelantikan beliau sebagai kepala dinas merupakan suatu terobosan baru yang dilakukan oleh Bupati Kapuas, mengingat hal ini menghapuskan "image" selama ini yang menganggap bahwa staf ahli itu adalah "orang buangan". Pak Made bercerita bahwa dengan diangkatnya beliau menjadi staf ahli, beliau merasa mendapat kehormatan karena diangkat dari eselon III ke eselon II. Selama menjadi staf ahli beliau justru sangat sibuk, karena sering diminta oleh Bupati untuk mewakili beliau pada berbagai pertemuan. Bupati pernah berkomentar tentang staf ahli yang kurang aktif: bagaimana akan dikasih amanah kalau masuk kerja saja tidak aktif.

Beliau pernah mendapatkan pesan dari ketua BKKBN Kabupaten Kapuas yang lalu, yang menyatakan bahwa sebagai pendatang kita harus mengurangi tidur, karena perantau biasanya dianggap lebih berhasil dibandingkan dengan orang yang ada di kampung. Sejak dulu beliau sudah memulai kegiatan wiraswasta, mulai dari berjualan pakaian, alat-alat elektronik yang dibeli dari Banjarmasin kemudian dijual di Kapuas, sampai menjadi supir travel. Beliau sering mengantarkan penumpang ke Pelabuhan Trisakti Banjarmasin. Beliau akan berangkat jam 03.00 WIB dari Kapuas dan jam 06.30 WIB sudah masuk kerja.

Banyak kenalan yang beliau miliki dengan menjadi supir travel. Beliau mengkhususkan hari Jum'at dan hari Minggu untuk mengantarkan penumpang ke Pengajian Guru Sekumpul dan ke Kalampayan. Bahkan ada langganan yang maunya berangkat pengajian kalau diantar oleh beliau. Ada juga ibu-ibu yang tidak jadi berangkat pengajian di Sekumpul karena beliau tidak bisa mengantar. Orang-orang di Terminal Pal 6 pun banyak yang mengenal beliau.

Dengan berwiraswasta tersebut, beliau bisa menabung gaji yang beliau dan istri miliki, sehingga beliau mendapatkan panggilan dari Allah untuk melaksanakan ibadah haji ke tanah suci.

Sebagai kepala dinas yang baru, beliau memiliki visi untuk menuntaskan wajib belajar 9 tahun. Selain itu beliau akan mengupayakan agar kesejahteraan guru bisa meningkat, dengan mengupayakan sertifikasi guru sampai tahun 2013. Selain itu, beliau juga memiliki mimpi bagaimana jaringan pendidikan nasional (Jardiknas) bisa mencapai seluruh kecamatan yang ada di Kabupaten Kapuas. Dalam proses seleksi sebagai kepala dinas, beliau sempat menjalani "fit and proper test" untuk mengetahui visi dan misi beliau bila diangkat sebagai kepala dinas. Mari kita do'akan semoga beliau dimudahkan dalam menjalankan amanah ini. Amin.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kamus Dayak Ngaju - Indonesia

Pengantar singkat Bahasa Dayak Ngaju (4)

Laki-laki adalah "qawwam" bagi perempuan