UPT Puskesmas Sei Tatas Melakukan Skrining Kesehatan Jiwa

Gambar
  Saka Lagaun, 30 Mei 2024 UPT. Puskesmas Sei Tatas melakukan skrining kesehatan jiwa kepada masyarakat Desa Saka Lagun, Kecamatan Pulau Petak, Kabupaten Kapuas. Menurut Penanggung Jawab Program Kesehatan Jiwa, Mariana, S.Kep., Ns., m anfaat skrining  kesehatan mental pada dasarnya adalah untuk mendeteksi lebih cepat atau menentukan risiko seseorang untuk mengalami gangguan mental, seperti gangguan kecemasan, depresi, gangguan bipolar gangguan makan, atau gangguan stress pasca trauma (PTSD).  Skrining Kesehatan jiwa dilakukan kepada masyarakat yang memiliki gejala seperti : Sering merasa cemas, khawatir, atau takut yang berlebihan Suasana hati (mood) cepat berubah dan ekstrim Cepat sedih dan mudah emosi Kurang energi atau kelelahan Merasa diri tidak berharga atau self-esteem rendah Sulit berkonsentrasi Sulit mengatasi stres Sering menghindari situasi sosial atau komunikasi dengan orang lain Pernah atau berisiko menyakiti diri sendiri (self-harm) Sempat berpikir atau bahkan sudah mencob

Tim Penjaringan dan Penyuluhan Puskesmas Melati Sasar Pelajar MTsN Selat

dr. Rina Nurdiana sedang memberikan penyuluhan
Kuala Kapuas (Humas),  MTsN. Selat menjadi salah satu sasaran pelaksanaan Program Penjaringan dan Penyuluhan Anak Sekolah, yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kab. Kapuas melalui UPTD Puskesmas Melati Kacamatan Selat. Dalam kegiatan yang gelar Rabu, (4/12) para pelajar MTsN. Selat mendapatkan penyuluhan tentang penyakit Demam Berdarah (DBD) dan   penjaringan berupa  penimbangan berat badan, pengukuran tinggi badan serta pemeriksaan kesehatan secara umum.  Bertindak sebagai pemeriksa kesehatan serta nara sumber  dalam penyuluhan tersebut dr. Rina Nurdiana dan dibantu oleh satu tim tenaga medis.

Dalam paparannya, dr. Rina Nurdiana mengatakan, penyakit demam berdarah sampai sekarang belum ada obatnya dan vaksin pencegahannya. Penyebab penyakit ini  adalah virus demam berdarah yang dibawa oleh nyamuk aedes aegypti. Nyamuk ini suka berkembang biak pada air bersih yang tergenang. 
   
“Gejala penyakit  DBD, demam tinggi mendadak tanpa sebab yang jelas, 2-7 hari, nyeri ulu hati serta timbul pendarahan seperti adanya bintik-bintik merah dikulit yang tidak hilang oleh perenggangan” kata dr. Rina Nurdiana

Untuk itu lanjut dr. Rina Nurdiana, sebagai pecegahan DBD yang efektif adalah dengan melakukan 4M plus seminggu sekali, yakni Menguras wadah air seperti bak mandi, ember, vas bunga dll, Menutup  semua wadah air, Mengubur barang bekas dan Memantau wadah yang dapat menjadi tempat nyamuk berkembang biak.

“Plusnya adalah jangan menggantung baju, pelihara ikan pemakan jentik, hindari gigitan nyamuk dan bubuhkan abate” tegas dr. Rina Nurdiana

Pada kesempatan tersebut Kepala MTsN. Selat melalui Koordinator UKS Miftahul Hayati, S.Ag mengatakan, melalui penjaringan dan penyuluhan, akan dapat memantau kondisi kesehatan serta menambah pengetahuan siswa, tentang pentingnya sanitasi.

“Kami mengharapkan program seperti ini   hendaknya dapat dilakukan  secara kontinyu dalam jangka  waktu tertentu.” harap Miftahul Hayati. (andg)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kamus Dayak Ngaju - Indonesia

Pengantar singkat Bahasa Dayak Ngaju (4)

Laki-laki adalah "qawwam" bagi perempuan