DPD PPNI Kabupaten Kapuas Go LMS Plataran Sehat

Gambar
  Sejak diberlakukannya UU Kesehatan No 17 Tahun 2023, Dewan Pimpinan Daerah Persatuan Perawat Nasional Indonesia (DPD PPNI) Kabupaten Kapuas, tidak dapat melaksanakan Seminar Keperawatan ber SKP, dikarenakan semua kewenangan organisasi diambil alih Kementerian Kesehatan. Tapi DPD PPNI Kabupaten Kapuas tidak patah semangat mengingat anggota PPNI Kabupaten Kapuas berjumlah 1035 yang tersebar di 17 Kecamatan,  Pada hari ini, Sabtu, 20 Juli 2024, DPD PPNI Kabupaten Kapuas bisa kembali melaksanakan Seminar Keperawatan ke 7 ber SKP Kementerian Kesehatan. Hal ini merupakan komitmen DPD PPNI Kabupaten Kapuas dalam memberikan pelayanan kepada anggota PPNI. Adapun seminar hari ini diikuti peserta 200 sesuai kuota yang diberikan LMS Plataran Sehat Kementerian Kesehatan. Adapun materi seminar diantaranya : 1. Tips dan Trik  Mencapai SPM TB Dengan Mudah  di Puskesmas oleh Afriani Sintha, S.Kep,. Ners 2. Tatalaksana Pasien Hipertensi di Puskesmas oleh Muhammad Hipni, S.Kep., Ners 3. Peran Serta Per

Malaikat pun turut berperang


Oleh: Ustadz Suriani Jiddy

… Islam itu adalah engkau bersaksi La ilaha illallah dan Muhammad Rasulullah, dan engkau mendirikan shalat, menunaikan zakat dan menunaikan puasa di bulan Ramadhan dan haji jika mampu. Laki-laki tersebut mengatakan engkau benar. Kami heran, laki-laki itu bertanya dan membenarkan. Laki-laki itu berkata: kabarkan kepadaku tentang iman. Iman itu adalah engau beriman kepada Allah, malaikatnya, kitabnya, utusannya, hari akhir dan kadar baik dan buruk. Laki-laki itu membenarkannya. Laki-laki itu bertanya tentang ihsan. Ihsan itu adalah engkau beribadah kepada Allah seolah-olah engkau melihatnya, jika engkau tidak bisa melihatnya maka sesungguhnya Dia melihatmu. … hari akhir – yang bertanya tidak lebih tahu dari yang ditanya…. Tanda-tanda hari kiamat …. Seorang budak melahirkan tuannya, dan engkau akan melihat orang kampung, saling mendirikan bangunan. Laki-laki itu pergi, kami terdiam. Rasulullah bertanya kepada Umar: Hai Umar tahukah engkau yang bertanya tadi …. Dia adalah malaikat Jibril yang datang kepada kalian mengajarkan agama kalian. (H.R. Muslim)

Iman Kepada Malaikat

Referensi: Intisari Aqidah Ahlus Sunnah wal Jama’ah

Beriman kepada para malaikat yaitu mengimani keberadaannya yang teguh lagi kokoh, tidak tergoyahkan oleh keraguan atau kebimbangan.

Allah ta’ala berfirman:
„Rasul telah beriman kepada al-Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Rabbnya, demikian pulan orang-orang yang beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya …“ (Q.S. Al Baqarah, 2: 285)

Dalam bahasa Arab, „malaaikah“ artinya para malaikat, bentuk tunggalnya „malak“.
Barang siapa mengingkari wujud malaikat, maka ia telah kafir berdasarkan firman Allah ta’ala:
„barangsiapa kafir kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya …. (Q.S. An Nisa, 4: 136)

Tugas para malaikat
Jibril ditugaskan untuk menyampaikan wahyu
Mikail ditugaskan untuk menurunkan hujan
Israfil ditugaskan untuk meniup sangkakala
Malaikat maut ditugaskan untuk mencabut nyawa

Mereka diciptakan dari cahaya dan tinggal di langit. Bentuk malaikat itu besar dan mempunyai sayap (dua, tiga, empat, dan ada pula yang mempunyai sayap lebih dari itu).

„Sesungguhnya para malaikat meletakkan sayapnya, tidak mengepakkan sayapnya karena senang kepada penuntut ilmu.“

Mereka adalah tentara Allah, mampu menyerupai sesuatu yang lain, dan berbentuk seperti manusia sesuai dengan keadaan yang diizinkan Allah Ta’alla.

Buku bagus – Tanda-tanda kekuasaan Allah dalam Jihad Afghanistan diterjemahkan Dan Malaikat pun turun di Afghanistan. Inti buku ini adalah karamatul auliya (keramatnya para wali). Salah satu pokok keimanan ahlus sunnah wal jama’ah adalah meyakini keramatnya para aulia.

„Hai orang-orang yang beriman, janganlah engkau menjadikan orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi aulia“ (Q.S. Al Maidah, 5: 51)

Diantara mereka ada yang bertugas memintakan ampunan bagi kaum Mukmin, mendo’akan, dan mencintai mereka. Ada juga yang bertugas untuk menghadiri majelis ilmu dan mengelilingi mereka dengan sayap-sayapnya. Di antaranya ada yang bertugas sebagai qarin (teman) bagi seseorang dan tidak berpisah darinya, ada yang bertugas menyeru para hamba untuk berbuat baik, dan a yang bertugas menghadiri  jenazah orang-orang shalih. Ada pula yang bertugas berperang dengan kaum Muslimin dan meneguhkan mereka dalam jihadnya melawan musuh-musuh Allah.

500 orang terbunuh dan 83 orang tertawan. Mereka ditanya mengapa mereka menyerah? Mengapa kalian tidak bisa membunuh kami, hanya satu. Mereka menjawab: kalian menunggangi kuda, ketika kami melepaskan tembakan, kalian lari sehingga tembakan kami meleset.

„Ingatlah ketika Tuhanmu mewahyukan kepada para malaikat sesungguhnya Aku bersama kamu, maka teguhkanlah hati orang-orang yang beriman. Akan aku jatuhkan rasa takut kepada hati orang-orang yang kafir … (Q.S. Al Anfal)

Qurtubi: Setiap prajurit yang sabar dan mengharapkan pahala maka malaikat akan datang dan ikut berperang bersama mereka.

Al Hasan: jumlah mereka 5.000 orang, menolong orang-orang beriman.

Dari Ibnu Abbas r.a. : suatu ketika seorang laki-laki mu’min merasakan penderitaan orang musyrik dihadapannya, tiba-tiba ia mendengar suara keras dari atas seperti cemeti dan suara penunggang kuda. Laki-laki tersebut melihat laki-laki yang menyakitinya jatuh tersungkur. Kepalanya ada bekas cemeti dan tubuhnya terbakar. Rasulullah mengatakan bahwa itu adalah kekuatan yang datang dari langit.

Muhammad Yasin menceritakan kepadaku tentang orang-orang Komunis. Jika mereka memasuki desa-desa, mereka bertanya dimana kandang-kandang kuda orang-orang Ikhwanul Muslimin. Orang desa bingung, karena di desa tersebut tidak ada kandang-kandang kuda.

Mereka tidak berjenis kelamin. Tidak makan dan minum. Tidak pernah bosan, letih.

Q.S. Al Anbiya, 21: 26-28

Diantaranya ada yang bertugas melindungi orang-orang yang shalih dan melapangkan kesulitan-kesulitan mereka.

Jumlah mereka banyak, tidak ada yang mengetahui jumlahnya, kecuali Allah SWT. (Q.S. Al-Muddatsir: 31)

Nabi SAW pernah melihat Jibril dalam bentuk aslinya dua kali (Q.S. An-Najm: 13-14), (Q.S. At-Takwir: 22-23)


Sa’ad bin Abi Waqqash pernah melihat dua orang laki-laki berbaju putih mendampingi Rasulullah saat Perang Uhud (Jibril dan Mikail).

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kamus Dayak Ngaju - Indonesia

Pengantar singkat Bahasa Dayak Ngaju (4)

Laki-laki adalah "qawwam" bagi perempuan