UPT Puskesmas Sei Tatas Melakukan Skrining Kesehatan Jiwa

Gambar
  Saka Lagaun, 30 Mei 2024 UPT. Puskesmas Sei Tatas melakukan skrining kesehatan jiwa kepada masyarakat Desa Saka Lagun, Kecamatan Pulau Petak, Kabupaten Kapuas. Menurut Penanggung Jawab Program Kesehatan Jiwa, Mariana, S.Kep., Ns., m anfaat skrining  kesehatan mental pada dasarnya adalah untuk mendeteksi lebih cepat atau menentukan risiko seseorang untuk mengalami gangguan mental, seperti gangguan kecemasan, depresi, gangguan bipolar gangguan makan, atau gangguan stress pasca trauma (PTSD).  Skrining Kesehatan jiwa dilakukan kepada masyarakat yang memiliki gejala seperti : Sering merasa cemas, khawatir, atau takut yang berlebihan Suasana hati (mood) cepat berubah dan ekstrim Cepat sedih dan mudah emosi Kurang energi atau kelelahan Merasa diri tidak berharga atau self-esteem rendah Sulit berkonsentrasi Sulit mengatasi stres Sering menghindari situasi sosial atau komunikasi dengan orang lain Pernah atau berisiko menyakiti diri sendiri (self-harm) Sempat berpikir atau bahkan sudah mencob

Pengobatan Alami untuk Pembesaran Prostat

 


Jika Anda seorang pria yang berusia di atas 50 tahun, mungkin Anda mengenal seseorang yang mengalami pembesaran kelenjar prostat. Atau mungkin, orang tersebut adalah Anda sendiri. Untuk alasan yang belum jelas, kelenjar berbentuk kenari yang berada di bawah kandung kemih ini terus bertambah besar seiring bertambahnya usia pada kebanyakan pria dewasa. Sepanjang hidup, pertumbuhan ini bisa cukup signifikan. Jika kelenjar membesar sampai menghalangi kandung kemih, itu bisa menyebabkan gejala yang mengganggu seperti aliran urine yang lemah, kesulitan mengosongkan kandung kemih sepenuhnya, dan sering pergi ke kamar mandi.

Di usia 50-an, setengah dari pria mengalami beberapa derajat pembesaran prostat yang jinak atau BPH. Dan di usia 80-an, diperkirakan 90% pria mengidap BPH. Pembesaran prostat yang lebih besar, dengan sendirinya, sebenarnya tidak perlu dikhawatirkan — kecuali jika pembesaran tersebut mengganggu fungsi normal sistem urin.

Jika Anda mengalami gejala-gejala tersebut, bicarakan dengan dokter Anda. Pemeriksaan fisik dan beberapa tes darah dapat membantu mengidentifikasi jalur untuk mendapatkan keringanan.

Beberapa perubahan perilaku sederhana dapat membantu meredakan gejala urin, baik Anda memilih untuk melakukan pengobatan atau tidak. Misalnya, hindari minum cairan satu hingga dua jam sebelum tidur, batasi asupan cairan sebelum keluar rumah atau memulai perjalanan, buang air kecil saat Anda pertama kali merasakan dorongan, dan pergi ke kamar mandi menurut jadwal yang ditentukan, bahkan jika Anda tidak merasa perlu untuk pergi. Saat Anda ke kamar mandi, luangkan waktu untuk mengosongkan kandung kemih Anda sepenuhnya. Ini akan mengurangi kebutuhan untuk pergi ke toilet berikutnya. Obat-obatan umum yang dijual bebas, seperti antihistamin dan dekongestan, dapat memperlambat aliran Anda bahkan lebih dan berpotensi menghalangi kemampuan Anda untuk mengosongkan kandung kemih.

Sumber: HEALTHbeat 17 April 2024

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kamus Dayak Ngaju - Indonesia

Pengantar singkat Bahasa Dayak Ngaju (4)

Laki-laki adalah "qawwam" bagi perempuan