Penutupan Festival Seni Qasidah (FSQ) II Kabupaten Kapuas

Gambar
Pada hari Sabtu, 22 Juni 2024 bertempat di Lapangan Bukit Ngalangkang dilakukan Penutupan Festival Seni Qasidah (FSQ) II Kabupaten Kapuas. Kegiatan ini diselenggarakan oleh LASQI Nusantara Jaya. Pesertanya berasal dari 17 Kecamatan se-Kabupaten Kapuas.

Tiwah dalam gambar

Sangkaraja is the place where the heads are kept, and during the Tiwah festival they are often the focus of dances

(Courtesy of mission 21, evangelisches missionswerk basel)

Dari Kamus Dajacksch-Deutsches Worterbuch maka arti dari Tiwah adalah bebas, terbebas dari kebutuhan untuk komitmen pada beberapa Pali, secara ilegal. (Berasal dari kata-kata bahasa Sangiang: Manantiwah, nantiwah, lihat dibawah).  Aku djari tiwah palin tatambangku bihin. Aku bebas untuk meminum obat yang sebelumnya dilarang (dapat menggunakan lagi). - Kilen ikau tiwah kuman bawoi toh, Anda sekarang bebas lagi untuk makan daging babi - Tiwah, Hari Orang Mati. Tiwah adalah festival utama orang Dayak. Baik laki-laki atau perempuan, pria atau wanita yang meninggal, janda atau duda dari Pali harus memakai pakaian berkabung, mereka tidak boleh menikah lagi sampai mereka menyelenggarakan tiwah bagi almarhum. Bahkan orangtua yang kehilangan anak-anak mereka, anak-anak yang kehilangan orangtua mereka, saudara-saudara, di mana seorang saudara mereka meninggal dunia, adalah Pali, najis – sampai mereka  mengadakan tiwah untuk almarhum tersebut. Selama sisa satu kerabat, Anda tidak perlu khawatir tentang tiwah, dan biaya yang berhubungan dengannya. - Tiwah biasanya dilangsungkan sekitar 2 tahun setelah kematiannya, diadakan untuk yang meninggal, sering kali setelah beberapa bulan, atau mungkin setelah 8-10 tahun. Persiapan membutuhkan waktu yang panjang.  


Preparations for the Tiwah festival

(Courtesy of mission 21, evangelisches missionswerk basel)

Biayanya besar, yang karenanya tidak dapat dilakukan jika biayanya tidak ada. Kemudian Anda harus memiliki ruangan yang cukup luas untuk pesta yang akan dilakukan, gambar yang dipahat. Kerbau untuk korban yang kuat dibawa jauh. 
Sapoendoe = buffalo stake 

(Courtesy of mission 21, evangelisches missionswerk basel)

Juga menunggu semua siap untuk tiwah, seperti tubuh mayat sudah benar-benar busuk, dan yang tersisa hanyalah tulang. - Tiga hari sebelum dimulainya tiwah, anda membawa peti mati (yang sudah dihiasi) yang berisi sisa-sisa tulang ke Balai. 
The coffins in the Balai 

(Courtesy of mission 21, evangelisches missionswerk basel)

Tambahan catatan: Peti mati yang didalamnya ada mayat yang setengah membusuk dibawa ke Balai. Mereka berada di dalam "kurungan" - paddock. Tukang hantaren, pamagah liau, yang dapat kita terjemahkan sebagai pemimpin dari para jiwa, membimbing mereka sepanjang malam dengan nyanyian dayak kuno. Upacara pemakaman telah diselenggarakan demi kehormatan mereka, dan dibimbing ke desa para jiwa. 


Semua harta yang Anda miliki, terutama Djawet, pot suci, diletakkan di sekitar peti mati. 


(Courtesy of mission 21, evangelisches missionswerk basel)

Peti mati dijaga siang malam, diiringi dengan musik.  


Drummers in the festival hut (balai tiwah) at a funeral. 1936

(Courtesy of mission 21, evangelisches missionswerk basel)

 - Hari pertama dari enam hari pesta Tiwah diisi dengan mangubur Nakupat. Ini adalah hari raya para wanita yang kemudian Nakupat (nasi yang dimasak dengan dibungkus daun kelapa) dibuat bagi mereka yang dikuburkan hari berikutnya. Setelah mereka selesai, kerbau yang disembelih untuk perempuan, dll dikonsumsi, dan tuak (Arak) diminum sampai semuanya mabuk. Menjelang malam hari dilakukan magah Liau, jiwa-jiwa orang yang meninggal dibawa ke Leu Liau, negeri hantu. Ini dilakukan sepanjang malam, dan hal itu dilakukan oleh Basir, (spesialis ritual atau dukun) yang membawa Tempon telon dan Sangiang lainnya dari langit, sehingga mereka dapat membawa jiwa-jiwa tersebut tanah semangat. – Hari berikutnya atau dua hari berikutnya Anda mangubur tulang, yaitu di Sandong, dengan membawa peti mati keluarga besar, yang sering kali jaraknya cukup jauh dari rumah. Tulang dibawa ke pemakaman diiringi dengan musik. 

The boxes with the bones are carried from the festival hut to the Sandong 

(Courtesy of mission 21, evangelisches missionswerk basel)

Saat tulang-tulang ini dimasukkan ke Sandong, Bliang (perempuan sihir) tetap menari di sekitar Sandong, dan meminta kepada jiwa-jiwa yang sudah dimakamkan di sana, untuk menambah jiwa-jiwa yang baru. Pemakaman diiringi dengan musik yang riang gembira, disertai tarian dan disemangati dengan minuman.  

At the Tiwah festival

(Courtesy of mission 21, evangelisches missionswerk basel)

– Keesokan harinya, kemudian disebut mengubur lagi Nakupat, ini hari raya lagi bagi perempuan, dimana mereka membunuh dua kerbau dan beberapa babi. Pada malam hari dan malam berikutnya,  Basir dengan bantuan beberapa Balian, Liau krahang Tulang, jiwa tulang, rambut, dan sebagainya (lihat di bawah Liau,) juga Liao dan semua pada hari raya Gana menyembelih kerbau dan babi, semua memamerkan barang-barang berharga, dan lain-lain, yang berubah dalam tanah semangat menjadi realitas, dan kekayaan jiwa. - Kemudian mengikuti Andau laboh, pesta utama dimana ratusan bahkan sampai 1000 orang diundang ke pesta itu. Banyak kerbau dan babi yang disembelih, seharian mereka meminum tuak, diiringi musik dan percabulan tersamar dengan Balian. - Lalu pada hari terakhir diadakan musah takolok yang disebut makan kepala, pada hari ini dimasukkan di peti kayu yang penuh dengan ukiran, dan pada malam hari dilakukan tarian di sekitar tumpukan besar padi yang disebut festival perpisahan. 


Remains of a Tiwah Festival (skull of a buffalo and hampatong)

(Courtesy of mission 21, evangelisches missionswerk basel)


- Maniwah, hatiwah dengan, menjaga seseorang untuk pesta pemakaman. Aku hindai djari maniwah liau apangku, saya belum menggelar pesta pemakaman untuk almarhum ayah saya.


Catatan: 
Bila ada yang ingin memesan atau mencetak foto kuno diatas, dapat menghubungi:
mission 21 
evangelisches missionswerk basel 
Barbara Frey Näf 
Missionsstrasse 21, CH-4003 Basel 
Tel: +41 61 260 23 09; Fax: +41 61 260 22 68 
eMail: barbara.frey@mission-21.org 
http://www.mission-21.org/ 
http://www.bildungszentrum-21.ch/

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kamus Dayak Ngaju - Indonesia

Pengantar singkat Bahasa Dayak Ngaju (4)

Laki-laki adalah "qawwam" bagi perempuan